Monday, November 2, 2015

PENGALAMAN MENGATASI JERAWAT

Standard
Berbicara mengenai jerawat pastinya semua orang mau itu cewek, cowok, orang tua, orang muda, bapak-bapak, ibu-ibu semua yang ada disini ada yang bilang dangdut tak goyang pake sayur tanpa garam kurang enak kurang sedap aselole… ehh kok malah nyanyi gini. Intinya semua orang pasti tidak suka dengan kehadiran sii jerewi teti (jerawat) diwajah (iyalah diwajah, dimana lagi jerawat tumbuhnya kalo buka diwajah), daann kejadian mengenaskan tersebut pernah terjadi dalam kehidupanku ini. Oh Tuhan salah apakah daku ini..
Pada zaman dahulu kala, saya ngga pernah bermasalah dengan yang namanya jerawat. Paling muncul satu besoknya langsung ngilang dengan sendirinya. Dan saya tuh paling suka gonta ganti merk face wash (gaya banget nulisnya pake Bahasa inggris, biasanya juga bilangnya sabun wajah doang). yaa saya tuh orangnya tiap kali mau beli face wash, saya liat yang paling baru ada di iklan (iyaa,, emang korban iklan banget) atau paling ngga yang kemasannya menarik dan harganya murah juga tentunya (ciri khas anak kost-nya mulai keluar ini) langsung beli. Tapi selama itu tidak pernah bermasalah dengan wajah.

Truss.. hubungannya dengan judul tulisan ini apa?katanya ngga pernah bermasalah dengan wajah??

Jadi ceritanya gini kisanak, suatu hari yang entah kapan itu terjadi (lupa), dikampus lagi ada SPG Ponds yang lagi bagi bagiin face wash secara Cuma Cuma, iya gratis.. GERATISS.. dan naluri #cintagratis saya pun langsung memuncak. Langsung saja saya samperin mba mba SPG nya trus kenalan, minta nomor Hp, PDKT, jadian dan putus.  Akhirnya dapet juga barang gratis ini. Tiap orang dapet satu, daannn karena begitu semangatnya kalo nemu barang gratis, selang beberapa menit kemudian saya balik lagi ke stand itu lagi dan minta face wash (lagi) ke mba SPG-nya.hahah. emang kalo jiwa rakus ngga bias disembunyiin apalagi dapet gratisan. Mulai dari sinilah sodara-sodara,, saya mulai rutin make tuh face wash dan alhasil setelah seminggu jerawat mulai tumbuh diwajah saya yang unyu ini. Stress?? Sedikit!! (soalnya saya bukan tipe orang yang terlalu concern dengan masalah wajah. Tapi kalo udah jerawatan gini pastinya pusing juga). Saat itu saya mulai nyari-nyari tips buat ngatasin jerawat di Mbah gugel. Baca postingan kalo Clean n clear katanya bagus dan aman buat kulit. Akhirnya berdasarkan postingan (yang entah siapa yang ngepostin itu) saya mulai make clean n clear. Dan setelah beberapa bulan make tuh face wash, belum juga mendapatkan perubahan. Dan puncaknya setelah saya pulang KKN (Kuliah Kerja Nyata) tuh jerawat malah makin bersarang diwajah saya, disinilah puncaknya penyakit wajah yang pernah saya alamin selama hidup. Rasanya pengen sembunyiin nih muka dipantat kalo lagi keluar rumah. Saya kemudian nanya sama salah satu temen  karena doi juga pernah ngalamin muka jerawatan dan udah sembuh, dan si doi pun nyaranin saya buat beli krim yang entah krim apa namanya (krim + toner ngga jelas yang ngga ada merknya). Setelah beberapa hari make krim tersebut, saya ditegur dengan salah satu teman, dia bilang "kenapa dengan mukamu? Kenapa jerawatnya tambah parah?", Dan setelah diperhatikan memang iya muka saya tambah parah rusaknya setelah make krim yang ngga jelas itu. Mucul banyak jerawat batu yang besarnya sebesar dosa firaun. 9Kegalauan saya memuncak saat itu juga, pengen banget rasanya garuk-garuk aspal sambil teriak,, huaaaaa… hampir semua orang yang saya temuin pada negur muka saya yang parah banget rusaknya ini.
Penampakan wajah awal akhir taun 2014 (pulang KKN)

Otak atik mbah gugel buat nyari obat tapi belum dapet juga yang pas. Sampai akhirnya saya liat di Instagram ada artis (artis yang ngga terlalu terkenal amat sihh) lagi jual sabun yang konon katanya mampu membasmi (bahasanya membasmi,, serangga kali ahh) masalah wajah, mau itu jerawat, kutil, kurap, kadas apapunlah yang menyerang kulit wajah bisa diatasi (katanya). Saya liat di account Ig-nya ada banyak testimony dari orang-orang, yang katanya sabun itu sangat ampuh, ada juga beberapa artis yang saya liat make ini sabun. Dan berdasarkan testimony itulah saya langsung pesan sabun itu, harganya juga lumayan mahal (buat ukuran saya sebagai mahasiswa kere) yaitu 220K.
Sekitar sebulan saya pake tuh sabun yang ada malah tambah breakout kemana-mana. Pengen banget saya simpen wajah saya dikamar kalo lagi keluar, malu juga sihh diliatin orang-orang, belum lagi temen-temen pada nanyain kenapa kok mukanya bisa begitu. Saya mutusin buat berhenti make tuh sabun (sampe sekarang sisanya masih saya simpan dalem kotaknya).
Dan,, akhirnya setelah merenung cukup lama dengan segala pertimbangan yang sangat matang saya pun memutuskan buat pergi ke salah satu Skin Clinic Center bernama Natasha Skin Clinic Center. Pasti kalian pada taukan sii Mba Natasha ituhh,, iyalah soalnya cabangnya kan udah dimanamana ada, hampir tiap kota di Indonesia mah ada (kaya’nya), di Kota Makassar saja ada dua cabang. Sebenernya sudah lama saya mau ke Natasha ini tapi banyak banget pertimbangannya, selain mahal (mahasiswa kere soalnya), banyak yang bilang kalo Natasha ini bisa bikin ketagihan, kan bisa brabe kalo saya lagi miskin (emang saya kapan sih pernah kaya? Haha) dan krimnya habis masa saya harus ngemis dilampu merah atau buat koin peduli bakal perawatan di Natasha, kan ngga muhsin. Eh ngga mungkin maksudnya.
Akhir Mei 2015 lupa tanggal berapa tepatnya, saya memberanikan diri pergi ke Natasha Skin Center di daerah Pengayoman Makassar dengan harapan semoga uang yang saya bawa cukup, nggak ketemu dengan orang yang saya kenal (agak malu soalnya cowok ke tempat begituan), dan semoga muka saya bisa kembali bersih tentunya. Sesampai disana saya langsung registrasi (kebetulan lagi sepi, kalo lagi rame biasanya ngantri buat registrasi) dan minta buat konsul sama dokter (konsul sama dokter disini gratis kok). Dan setelah data saya diambil, selanjutnya disuruh buat nunggu diruang tunggu (karena dokternya cuman satu jadi kita harus ngantri dengan pasien yang lain). Didalam ruangan dokter dengan semangat 69 saya menceritakan semua uneg-uneg saya mulai dari kenapa wajah saya bisa begini, gimana cara ngobatinnya, apa aja pantangannya, siapakah jodoh saya, mantan lagi ngapain aja, pokoknya semuanya saya tanyakan sama mba dokter mengenai hal-hal yang bersarang dikepala. Saat konsul saya memberikan tahukan semua keluhan saya sama dokter dan doktenya nyaranin buat hindari makan makanan berminyak, mengandung telur, mie instan, bakso dan makan pedis (mungkin ini juga yang menyebabkan sabun apapun yang saya pake tidak mempan, yaaa karena makanan itu yang setiap hari saya makan. Apalagi mie instan.. namanya juga anak kost). Dokter memberikan saya opsi yaitu, mau langsung perawatan atau mau nyoba pake krimnya aja dulu. Saya sih pilih opsi kedua (padahal ini mah cuman alesan saya aja karena duit yang saya bawa pas pasan. Haha). Setelah diberikan resep sama dokter saya keluar dari ruangan dokter dan kebagian registrasi ngambil obat dan krim yang sudah disaranin dokter, dan saya dikasih 2 krim (krim malam+krim siang), face wash dan obat kapsul (isinya 15 biji) untuk itu saya harus bayar 270K. oh yaa.. abis itu saya dikasih member card soalnya buat pelajar dan mahasiswa yang transaksi diatas 250K diberi member card dan kelebihan dari member disini kita bisa dapet diskon tiap kali transaksi (pokoknya banyak deh untungya).

Pasti kalian penasaran apa yang terjadi dengan wajah saya pasca pemakaian Natasha ini, dan ternyata sodara sodarahh wajah saya malah tambah parah (saya hanya make krimnya 2 mingguan trus brenti). Sampai akhirnya mama saya turun tangan, mama membawa saya ke seseorang yang (katanya) bisa ngatasin masalah wajah (bukan dukun lohh yaa). Tanpa berpikir panjang saya langsung ikutin saran dari mama dan pergi kerumah orang yang dimaksud itu (pergi sama mama tentunya). Sampai dirumah orang itu (jarak rumahnya lumayan deket dari rumah saya) ternyata seorang wanita yang sudah (lumayan) tua. Dia mulai liat dan megang muka saya, abis itu saya dikasih obat dari daun daunan (nggak tau daun apa dicampu-campur trus dihaluskan) dan obat ini usapkan dua kali sehari diwajah yang jerawatan. Dua hari saya make tuh obat udah habis jadi saya balik lagi kerumah orang itu untuk dibuatin lagi yang baru dan kali ini saya mintanya lebih banyak. Saya baru pake semingguan dan ternyata beneran ada perubahan (tepuk tangan dulu dong). Yaahh.. jerawat saya sudah mulai berkurang, sebulanan saya pake jerawat dah hampir habis.
Mungkin kalian fikir masalah wajah saya sudah beres, oh no. tidak seperti itu, karena masalah baru muncul. Wajah saya jadinya kasar banget dan iritasi, beneran nih wajah udah kayak parutan kelapa. Selain itu juga noda bekas jerawat banyak banget nangkring diwajah saya yang unyu ini. Jerawat hilang jadinya malah iritasi, ohmaygad.
Karena saya masih dilanda depresi tingkat tinggi akibat wajah saya ini, dan kebetulan waktu itu bulan Juli (bulan dimana saya lagi ultah) teringat tuhh sama promo di Natasha Skin Clinic Center yang katanya diskonnya gede buat yang lagi ultah plus dapet hadiah. Dengan semangat 69 saya mengunjungi Natasha buat kedua kalinya disaat hari ulang tahun saya. Saya konsul sama dokter dan disaranin buat ngambil perawatan skalian dan ditawarin buat beli krim tapi saya ngga beli krimnya karena masih ada sisa yang pertama dulu  baru saya pake dua mingguan, saya cuman dikasih (bukan dikasih sihh,, tapi dibeli) krim anti iritasi (sampai sekarang krim ini masih ada karena dipake cuman dua hari saja pasca perawatan). Lanjut saya ke kasir buat bayar dan harga keseluruhan perawatan (perawatan ada dua jenis, ada facial sama ngga tau apaan) yaitu 600ribuan tapi karena hari itu saya lagi ultah plus saya udah jadi member jadinya diskon dan yang harus saya bayar hanya 375K. selanjutnya saya digiring kelantai dua dan masuk kamar sama satu orang terapis (cewek). Sampai didalem kamar kita cuman berdua. Mba terapis nyuruh saya buka pakaian. Dalam hati udah kegirangan "yes, disuruh buka baju coyy,,, jangan-jangan?? Jangan-jangan?? Kita mau ena ena??". Setelah saya buka pakaian giliran si mba nya yang buka pakaian dan kita berdua naik ke ranjang. Husshh, tapi boong. yang dibuka cuman jaket, kemeja dan sepatu aja kok terus mba nya masih tetep berpakain utuh. Jangan mikir macem-macem.

Saya berbaring di atas ranjang. Mulailah mba terapis ini mengacak-ngacak muka saya yang unyu ini. Dikasi krim lah, dikasi es batu lah, di lap lah, dan yang paling menyiksa saya yaitu waktu muka saya ini ditusuk tusuk jarum. Perih banget coyyy… hampir tiap tusukan saya teriak (harusnya juga yang ada tiap tusukan mba nya teriak..ahh.. uhh.nohhh...yessshh..hushh jangan mikir macem-macem). Gimana ngga teriak, coba aja bayangin muka ditusuk pake jarum sampe puluhan kali. (oh,,ya,,  tahap ini namanya pelling ehh, felling apa peeling yak tulisannya yang bener? Ahh,, serah dah namanya apaan). Setelah tahap penyiksaan ini muka saya kasih krim lagi, di lap lagi, di kompres lagi lalu di bawa ke kamar seblah buat lanjutin perawatan berikutnya.  Maksudnya bukan cuman muka saya aja yang dibawa kekamar seblah. masa iya muka saya dicopot dari badan. Perawatan yang kedua ini saya baring trus muka ditutup pake alat (ngga tau namanya apa) modelnya kaya helm gitu, mungkin kalian pernah liat di tipi tipi, jadi selama 20 menit saya kudu diam ngga boleh bangun. Sehabis perawatan yang kedua ini muka saya rasanya jadi alus banget dan terasa ringan buanget plus dompet saya yang mendadak tipis setipis softex (kalo ada angin bertiup mungkin muka saya bisa terbang kali yak sangking ringannya). Setelah menghabiskan waktu sekitar 1,5 jam ditempat itu saya pulang juga akhirnya ke kost-an. Gudbaii natasah.
Apakah yang terjadi setelah saya ke Natasha buat kedua kalinya? Iritasi diwajah saya yang unyu ini mulai berkurang. Tapi tetep masih ada jerawat kecil-kecil unyu manja nangkring diwajah. coba buat blogwalking lagi nyari nyari rekomendasi facewash dan ketemu juga blog yang nge-riview face wash merk CETAPHIL. Katanya cetaphil ini rekomendasi dari persatuan dokter kulit seluruh dunia. Saya jadi penasaran dan nyari-nyari blog cerita pengalaman orang yang udah make cetaphil, katanya nih barang recomended banget, Cetaphil baru aja launching di Indonesia, jadi orang-orang yang udah lama make nih face wash pesennya di Singapore atau Malaysia (busyet dahh,, niat bener). Saya akhirnya beli Cetaphil di Guardian karena konon katanya cuman Guardian yang jual nih barang. Pengalaman saya selama make cetaphil yaitu cukup puas, dan muka saya sudah lumayan bagus (meskipun masih ada bekas jerawat dan jerawat kecil-kecil) tapi saya udah cukup puas dibanding dengan keadaan muka saya beberapa bulan lalu.
Itulah cerita saya dalam ngatasin si jerewi teti (jerawat) yang menyebalkan ini. Mulai dari make facewash Ponds, make krim abal abal yang ngga ada merknya, make sabun yang saya beli dari olshopnya artis, sampai memberanikan diri ke Natasha Skin Clinic Center, make daun daunan yang diracik sedemikian rupa, dan terakhir make Cetaphil Gentle Skin. Postingan ini saya khususkan buat siapapun (pembaca blog saya tentunya) yang juga ngalamin masalah wajah seperti saya khususnya buat kalian cowok-cowok.

Oke.. sekian dulu cerita pengalaman saya buat ngatasin jerawat, terima kasih buat kalian yang udah meluangkan waktunya buat baca blog saya ini. Saya juga mau bilang kalo saya bukan mau menjelakkan produk tertentu. Saya cuman menyampaikan apa yang saya rasakan. Semoga postingan ini bisa membuat kalian yang ngalamin masalah wajah kaya saya dulu lebih semangat buat berusaha. Fighting guys…

Updated 2/12/16 : Banyak yang bertanya di e-mail (awalrezkiawan48@gmail.com) mengenai cerita saya ini. Jadi, wajah saya bisa agak mendingan karena (mungkin) 1. Obat dari dedaunan = 25% 2. Natasha =25% 3. Cetaphil =  50%. Oiya, sampai sekarang saya masih pake cetaphil karena muraaaah.. hahah.. sebotol yg dibeli 114ribu saya pakai 5 bulanan. Kalo kalian mau nanya-nanya bisa email atau komen di bawah aja. Okkk..





setelah make sabun wajah dari olshopnya Artis

Rusak parah!!!

Setelah 2 minggu pemakaian krim Natasha. mengerikan!!

Hasil penggunaan krim Natasha





facewash yang saya pake sekarang

Sabun yang saya beli dari olshop Ig




5 komentar: